Wednesday, August 3, 2011

PENGALAMAN & REALITI KEHIDUPAN

alhamdulillah, cuti sem ni aku manfaatkan dengan bekerja
walaupun kadang-kadang rasa penat
tapi, pengalaman yang ku perolehi membuatkan aku menjadi penilai sebuah kehidupan realiti
yang tak semua orang mengerti
ia hanya dapat difahami jika kita melihat dengan pandangan hati

aku melihat perempuan bisu yang sedang mendukung anaknya sambil membimbang anaknya yang seorang lagi
dia duduk di kerusi sambil memandang aku
aku melihat sinar matanya yang memerlukan pertolongan
aku bertanya adakah dia memerlukan pertolongan
dia menunjukkan telefon kepadaku
terpapar "abang sayang" di skrin
rupanya dia meminta tolong untuk menghubungi suaminya dan memberitahu lokasi dia berada
selepas beberapa minit berlaku, suaminya datang
saat itu, aku terkaku dan hampir menitis air mataku
melihat si suami yang mengambil barang dan anak daripada tangan isteri
serta membimbing isteri
suaminya mengucapkan terima kasih dan meminta maaf andai isterinya menyusahkan aku untuk menghubunginya
aku tersenyum, dan kudoakan semoga mereka selalu bahagia
baru ku mengerti bahawa setiap orang itu tidak sempurna
ada kelebihan dan kelemahan masing-masing
maka, terimalah setiap kekurangan dan kelebihan orang lain sebelum orang lain menerima kekurangan dan kelebihan diri kita
*******************************************************************


kadang-kadang apabila kita memerhati gelagat manusia, kita boleh baca serba sedikit perangai orang lain walaupun kita tak mengenalinya
aku melihat manusia yang berpendidikan
yang mementingkan pendidikan dan kerjaya daripada benda lain
tetapi taraf pendidikan yang bagaimanakah yang menjadi keutamaan sehingga anak sendiri dilihat sebagai anak yang tidak mendapat pendidikan
secara zahirnya, orang yang bersekolah dilihat sebagai orang yang terpelajar
tetapi dari segi akhlaknya hancur
ada ibu bapa yang membiarkan anaknya berpakaian seksi
ada anak-anak yang belajar di sekolah agama adalah dengan paksaan ibu bapa semata-mata dan ilmu yang dipelajarinya tidak dipraktikan
aku mula terfikir, bagaimanakah anak-anak kita pada masa hadapan
dengan dunia yang serba moden hari ini rasa mencabar untuk membesarkan anak-anak
banyak anasir-anasir negetif yang mungkin perlu kita atasi
jadi, kita perlulah mendidik diri kita terlebih dahulu
kita perlulah lengkapkan diri dengan ilmu agama dan lain-lain dengan secukupnya
brulah dapat mendidik generasi akan datang menjadi insan yang berjaya di dunia dan di akhirat, insyaAllah...


No comments:

Post a Comment